Cinta yang Terlarang karena Dia Pria yang Terlarang


di suatu bank yang ada di mall ketemu dengan sohib (lelaki) waktu kuliah di MM, saya lagi duduk di depan CS dan dia tetiba nyelonong aja duduk di samping q sembari nyapa CS….setelah itu baru nengok ke sebelahnya, “Eh….eh…” langsung saling tunjuk sembari menyapa. Habis gitu dia komplain karena saldonya berkurang Rp. 5 M…..Pincapem datang minta maaf, dananya ditarik dan dibikinin deposito karena target tuh kantor kurang…..edun hari gini deh?? Dia sih tenang” aja setelah dapat penjelasan itu. Rupanya dia regular customer bank itu. Habis gitu dia serahkan bilyet deposito lain which klu ditotal-totalin jadi belasan M. Saya cuma bisa nyender sembari narik napas…..lega. Beberapa tahun lalu dia salah perhitungan bisnis dan harus keluar dari rumahnya (tentunya saya tau cerita ini dari orang lain bukan dia)…..sedih banget sampai nangis denger ceritanya. Ternyata hanya perlu waktu 4 tahun buat dia bangkit dan menjadi lebih besar lagi.

Dia ngajak ke apartemennya yang ada di satu area dengan mall itu. Ketemu dengan ibu dan kakaknya yang mengalami sakit menahun jadi dirawatnya. Teteeuup ya rasa kekeluargaannya tinggi banget. Habis itu kita duduk ngobrol sembari ngupi di teras dan menatap pendar2 Jakarta di malam hari. Gayanya jauh lebih tenang dari dulu. Dia cerita perjuangannya bisa sampai di tempatnya sekarang. Cerita juga kalau senang beli apartemen….saya langsung njeplak, “ih ngapain sih beli banyak2 gitu….” Soalnya dia kan single dan sudah berumur (sebaya saya gitu hehehe). “Wah elo kek emak gw aja yang bingung ngelihat gw beli2 apartemen mulu. Tapi gw dah pernah jualin beberapa…bujug nilainya dah membumbung tinggi.” Sebenarnya gw keinginannya sederhana kok…pengin bla bla bla….yang intinya pingin punya bisnis kecil tertentu yang persis banget dengan keinginan saya, jadi nyambung banget saat saya bisa melengkapi detil-detil mimpinya itu. “pokoknya ama elo ya. gw ga pengin klu ga ada elo.” Halah kan elo dah mimpi kapan tau, nape gw harus jadi penentu dari mimpi elo itu…, demikian cela saya.

Dia sekarang bisnis EO dan mengundang saya ntuk hadir di acara yang diselenggarakannya beberapa hari kemudian, “elo tinggal ambil tiket aja, dah gue titipin.” Pas saya jalan ke event itu sempet mikir, eww kan bagian tiketing ada beberapa loket pasti ribet deh nanya2nya. Eh tapi pas sampai di sana dan klaim ke loket dah langsung disodorin amplop putih bertuliskan nama saya. Masuk ke dalam suasana hingar bingar banget soalnya ini event ribuan orang. Gak disangka beberapa saat kemudian, tau-tau dia dah di depan saya sembari tertawa lebar. Terus ngelempar sesuatu, ga taunya minuman dalam kemasan…..kepikiran banget yak. Hanya segitu soalnya dia langsung mondar-mandir. Saya mengamati cara dia dan hanya bisa menyimpulkan he’s a good leader n organisator (hembuh iki bener ga nulise). Pas saya jalan ke toilet malah ketemu lagi ma dia….”mau kemana?” “Toilet.” Kami berpapasan di gang yang sempit dan somehow saya merasakan suatu perasaan yang lain…..merasa dekat dan hangat. Dan perasaan itu kebawa sampai rumah….Yang saya bawa dalam doa, “Plis God, not him.” Enyah….enyah…

Kok aneh banget sih. Secara dulu pas kuliah memang deket banget. Inget banget waktu itu dia dengan gaya bocahnya lari2 nyamperin saya yang baru sampe kampus, “Tari, moso kata bu Oty (teman bersama), kita pacaran?” Dia mukanya yang bingung gitu, sementara saya yang ga pernah mikir bakalan macarin dia karena dah sibuk dengan cowo2 yang ada dengan cool menjawab, “emang kita pacaran?” Dia jawab, enggak. “Ywd biarin aja si bigos itu.” Artinya ……dari sejak kuliah sampai saat tersebut ga pernah mikir buat macarin nih laki kok tetiba muncul perasaan ini.

taawundakwah.com
taawundakwah.com

Setelah event itu kita makin sering komunikasi dan saya berusaha terus dan terus untuk mematikan perasaan tersebut. Sampai ada event lagi, diundang lagi. Sampai satu hari menjelang hari H ga berani konfirm….dan dia ga jawab BBM saya, wedew ngambekan juga nih orang. Pas saya bilang, “gw mau datang deh.” Baru BBM saya dibuka, dibaca dan dibalas…..erggh
Event kali ini, saya papasan dengan dia dipintu masuk. Pas duduk diatur-atur ma dia, duduk sana…..eh pindah sini aja….hahaha. Pas acara dimulai lagi-lagi saya melihat gimana cara kerja dia yang tegas tapi bersahabat. Sesekali dia menatap saya, saya balas menatap. Dan kami serasa bicara dalam frekwensi yang sama…..sudah segini lamanya jadi teman jadi apa ya….pokoknya bukan seperti perasaan orang yang lagi PDKT.

Setelah itu kita ga ketemu tapi komunikasi jalan terus. Sampai ada beberapa pertanyaan soal urusan lain yang saya sampaikan via BBM dan dia cuma menjawab dengan hurup berantakan, “gw lgi nyetir.”

Paginya dia kasih tahu klu OTW ke Bandara ntuk ke LN 4 hari. Saya langsung telpon dan dia menjawab dengan suara lembut banget…..beuuugh. Ini sebenarnya koneksi yang ideal banget….sembari merasakan gelenyar rindu.

hanya ada masalah besar kalau dilanjutin makanya ga akan dilanjutin juga.

Dia Kristen….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s